Sabtu, 28 Maret 2015

Asean Literary Festival 2015 Adventure



Halo! Hari ini saya mau cerita pengalaman saya pada Asean Literary Festival (ALF) 2015. Festival yang diadakan dari taggal 15-22 Maret ini merupakan rangkaian roadshow ke taman, perpustakaan, dan universitas, sebelum puncaknya di Taman Ismail Marzuki. Tahun lalu saya datang sebagai penonton, tapi tahun ini saya menjadi salah satu sukarelawan. Tahun depan? Saya jadi speaker, dong! -> abaikan

Festival dibuka dengan pembacaan puisi dan musikalisasi puisi di Taman Menteng. Ada cukup banyak tokoh yang datang, beberapa di antaranya Bernard Batubara, Saras Dewi, dan tentunya co-founder festival ini Okky Madasari. Pembukaan dengan judul Poetry in the Park itu berhasil berjalan cukup lancar meski sebelumnya hujan deras di Taman Menteng. Acara pun dilangsungkan di rumah kaca dan ditutup dengan… meletuskan balon yang seharusnya diterbangkan haha. Penampilan puisi yang paling saya ingat mungkin dari Sastra Kalimalang. Totalitas penuh dengan buka-buka baju. (it’s a guy, in case you’re curious)

Setelah pembukaan yang diwarnai hujan, Senin sampai Rabu diisi dengan roadshow ke perpustakaan dan universitas. Akhirnya sampai juga di hari Kamis, yang merupakan Opening Night dari ALF 2015! Saya sebagai Liaison Officer berlaku sebagai penerima tamu pada Malam Pembukaan. Yang paling saya ingat dari tamu yang hadir sih ketika Menteri Luar Negeri Retno Marsudi datang dengan mobil yang berhenti tepat di pintu gerbang teater kecil TIM. Huge impression is understatement. ;) Setelah makan malam dan ramah tamah, gerbang teater kecil dibuka pada pukul 8 malam.

Ananda Sukarlan dan Nikodemus Lukas
Acara dimulai dengan tarian Poetry in Motion karya Nabilla Rasul. Saya ingat pernah menonton karyanya yang lain yang pernah dipentaskan di GoetheHaus. Sama indah dengan sebelumnya. Kemudian acara dilanjutkan dengan pembacaan puisi oleh Krisna Pabichara dan Binar Mentari, lalu kuliah umum dari aktivis HAM asal Myanmar, Ma Thida. Permainan piano Ananda Sukarlan dan nyanyian Nikodemus Lukas sulit dilupakan, pastinya. Jari-jemari Ananda Sukarlan bagai menari di atas piano, dan saya tanpa sadar membandingkannya dengan tokoh Nodame dari Nodame Cantabile hehe.

Puncak acara diisi oleh Signmark. Signmark adalah rapper tuli asal Finlandia. Penampilannya sangat unik! You can actually feel his passion for music despite of his inability to hear. Klik di sini untuk melihat penampilan Signmark di Youtube.

Signmark sebagai penutup opening night!

Jumat, Sabtu, dan Minggu diisi dengan diskusi dan workshop. Stand-stand juga banyak mengisi halaman TIM. Bagi pencinta diskon disediakan bazaar buku murah dari Gramedia. Ada juga stand-stand penerbit Serambi dan GagasMedia, NulisBuku, jurnal Lontar, Sobat Budaya, Frankfurt Book Fest, serta Korean Cultural Center. Sayang saya tidak sempat memotret semua stand tersebut. Bagi yang mau makan, ada Food Bazaar juga yang menjual makanan-makanan khas Indonesia.

Booth Korean Cultural Center yang sempat difoto. Maaf saya biased haha.

Diskusi Book Industry in Asean Countries di teater kecil
Hari Sabtu, saya datang ke diskusi Literature and Media serta Book Industry in Asean Countries. Alasan utama sih karena speakers saya mengisi diskusi tersebut haha, tapi ada banyak poin menarik di diskusi terutama tentang censorship dan apakah bisa kita menulis dalam Bahasa Inggris untuk diterbitkan bukunya di Indonesia? (the answer is you shouldn’t, unless you self-publish it or publish it in Singapore) Saya juga sempat nonton diskusi dengan Clara Ng tentang children literature. Sempat foto bareng juga di akhir -> MISSION ACCOMPLISHED.

Di hari Sabtu juga saya sempat nonton penampilan dari Korean Cultural Center. Mereka mempersembahkan tarian K-Pop dan tradisional, juga kaligrafi dengan kuas raksasa. Saya dan beberapa sukarelawan lain yang juga fans K-Pop sih senang banget lihat penampilan cover dance tari K-Pop haha. Mungkin foto yang paling banyak saya ambil di festival ini pas tari K-Pop -> GUILTY. Sayang mereka menampilkan VIXX “Error” bukan GOT7 le crying

the traditional dance!

VIXX "Error". They did a good job covering the dance I think. :) Y NO GOT7 THO

I La Galigo
Hari Minggu, ada diskusi Literatures and the Fight for Equality and Justice yang saya tunggu-tunggu. Salah satu speaker, Ms. Lobna Ismail, membicarakan tentang usaha mencapai persamaan gender di Mesir. Karena topik skripsi saya mirip-mirip, saya senang bisa belajar banyak dari diskusi tersebut. Malamnya merupakan penutupan dari rangkaian acara ALF 2015. Penampilan I La Galigo dengan Khrisna Pabichara sangat berkesan tentunya (brb follow his twitter). Pembacaan puisi oleh Pak Zawawi Imron juga meninggalkan impresi kuat. Rasanya seperti melihat stand-up comedy ketika beliau di atas panggung hehe. Beliau hanya sendiri, tapi keberadannya sangat kuat! Ada juga penampilan dari Malam Puisi Jakarta, Joko Pinurbo, dan Nov yang menutup malam dengan indah.

Zawawi Imron. Simply speechless.


Malam Puisi Jakarta. Great poems!


Nov. Lovely songs!

The lovely books!
 And… that’s a wrap for my Asean Literary Festival 2015 adventure! Saya tidak sempat lihat-lihat bazaar Gramedia waktu acara, tapi sempat ke booth Serambi untuk membeli buku Katak dalam Tempurung karya Josephine Chia. Saya ketemu Ms. Chia sebagai salah satu speaker di ALF 2015, and she’s one of the sweetest person I’ve met. :) Link Goodreads untuk Katak dalam Tempurung. Salah satu speaker lain juga memberi saya buku Open the Window, Eyes Closed karya Nguyen Ngoc Thuan. Saya penasaran dengan buku ini karena katanya ini adalah A Little Prince-nya Vietnam! Looking forward to read this.


Workshop Starting Your Own Unique and Attractive Library and Bookstore

Tahun depan juga akan ada Asean Literary Festival, jadi yang tidak datang tahun ini bisa datang tahun depan, ya! Akan ada banyak diskusi dan workshop lagi. Bisa juga daftar jadi sukarelawan seperti saya yang kemungkinan dibuka bulan Februari lagi. Semua diskusi gratis, hanya workshop yang harus bayar. Saya sendiri datang ke workshop Starting Your Own Unique and Attractive Library and Bookstore kemarin dengan Shintaro Uchinuma. Lumayan menarik sih, tapi diskusi yang gratis juga menarik kok hehe. You can follow ALF's Twitter here.

Terima kasih sudah membaca sampai sini! See you at the next ALF! Saya mungkin jadi penonton saya ya tahun depan haha. Lebih banyak waktu untuk nonton diskusi tanpa harus ngejar-ngejar speakers! :P


Jumat, 27 Maret 2015

Review Buku: He Loves Her Till the End oleh Monica Petra

Judul: He Loves Her Till the End
Pengarang: Monica Petra
Tanggal Terbit: 2008
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Goodreads


Dari Goodreads:
Gadis sebenarnya malu pacaran dengan Reno, karena cowok itu jadul dan malu-maluin banget. Bayangin, kesukaan Reno adalah baca buku dan ikut perlombaan ilmiah. Setiap hari cowok itu mengantar Gadis ke sekolah naik sepeda mini!

Saat muncul Yustian yang keren dan tajir, hati Gadis terbelah dua. Anak basket vs. kutu buku, gimana nih? Apalagi Yustian bisa mengantar-jemput Gadis naik mobil, sementara sepeda mini Reno hanya berganti dengan vespa tua.

Akhirnya, meskipun merasa bersalah, Gadis memilih Yustian. Tapi apakah cinta Reno pupus begitu saja?






Well... if you survive the emotional trainwreck presented in this story, you may learn one of two things. Misalnya, jika kamu sudah punya pacar yang baik hati dan rela menerima kekurangan kamu, ingatlah bahwa dia adalah satu di antara sejuta. Jaga si pacar baik-baik. Kalau kamu bosan kencan yang gitu-gitu aja, ajak dong dia ikutan bungee jumping atau snorkeling! Dan jika kamu didekati cowok lain yang lebih bling-bling, renungkan apa yang kamu cari. Kasih sayang? Popularitas? Drama?

Monica Petra dengan luwes mengajak pembacanya masuk ke dalam isi kepala Gadis, seorang anak SMA yang mengalami dilema cinta segitiga. Jangan bayangkan serial vampir dan manusia serigala, karena yang ditawarkan buku ini adalah dua cowok biasa yang bertolak belakang.



*SPOILER ALERT! RANT AHEAD!*

Naik ke kelas tiga SMA, Gadis akhirnya memiliki pacar pertama. Namanya Reno, cowok tetangga yang sering berkunjung ke taman baca kecil milik keluarganya. Namun, Gadis malah galau. Bukan galau
 karena belajar untuk persiapan ujian masuk universitas, tetapi galau karena urusan asmara.

Usut punya usut, Gadis menilai Reno terlalu culun untuk dipekernalkan sebagai pacar. Setelah resmi berpacaran, Gadis baru menyadari bahwa gaya Reno yang old-school tidak sesuai dengan lingkungan teman-temannya yang 'kekinian'. Apalagi pilihan kendaraan Reno adalah vespa butut atau sepeda mini. Anak SMA gaul mana yang sudi dibonceng naik sepeda mini?

Gadis juga merasa acara kencan mereka berdua nggak keren. Akibat terbentur kondisi dompet yang pas-pasan, lokasi kencan mereka nggak jauh-jauh dari berduaan di rumah Gadis atau di warteg. Huh, mana seru!

Makanya, kalau Gadis ditanya apakah punya pacar, dia lebih memilih bungkam.

Saat muncul cowok keren bernama Yustian yang menawarkan tumpangan ke sekolah, Gadis pun langsung menerima dengan sukacita. Mobil Yustian jauh lebih nyaman dan membanggakan daripada berdesakan di angkot atau naik sepeda mini Reno.

Toh, Reno juga nggak pernah protes. Reno memang pacar yang saaaaangat pengertian. Cowok itu selalu berlapang dada. Baginya, selama bibir Gadis masih mengatakan "Aku sayang kamu", nggak ada yang perlu dikhawatirkan. Mau ada lima Yustian juga, Reno tetep pede. Janji yang dibatalkan sepihak? Relax. Pergi berduaan dengan teman tanpa kabar? No problem. Pesta ulang tahun melupakan pacar? It's okay. Diancam cowok lain yang suka Gadis? Tenang aja....

Halllooo... Reno! Reality check, please.

Reno lupa kalau perasaan bisa berubah. Hujan perhatian kecil yang diberikan Yustian mampu menandingi limpahan kasih sayang Reno. Malam demi malam, pemuda yang menyelusup di mimpi Gadis adalah Yustian, bukan Reno yang berstatus pacar.

To be fair, Gadis sempat berusaha menjadi pacar yang baik, dia rela menjual ponselnya demi membantu keluarga Reno. Gadis juga sempat menjauhi Yustian. Dia bahkan mengupayakan pulang sebelum jam lima sore agar bisa menjaga tradisi kencan hariannya dengan Reno. Gadis juga berulang kali mengingatkan diri untuk menjalani kewajiban sebagai pacar yang berhati lurus. Namun, apa daya dia tidak kuat menolak godaan kencan bareng Yustian dan geng populer.

Mengenai karakter, untuk Gadis sudah diputuskan bahwa dia adalah simbol cewek cantik yang senantiasa bimbang dan mudah dipengaruhi. Apakah karena dia masih SMA lalu dia galau terus-menerus? Hanya penulisnya yang tahu.

Sedangkan untuk karakter Reno, cowok ini sukses membuat saya berteriak frustasi. Saya tidak yakin apakah Reno adalah cowok terlalu baik atau terlalu bego. Pasrah banget sikapnya. Meskipun saya salut atas sikap Reno yang mau berjuang demi keluarga, cowok ini jelas-jelas kebablasan berkorban untuk masalah cinta. Please, ada garis batas antara terlalu baik dan terlalu bego.

Nah, hal yang paling membingungkan adalah perkembangan karakter Yustian. Awalnya sih karakter ini dapat dimaklumi sebagai cowok populer yang biasa mendapatkan apa yang dia mau. Ganteng, kaya, dan charming... cewek SMA mana yang tidak terpikat? Sayangnya, karakter Yustian di penghujung cerita malah bikin ilfeel, perubahannya terlalu mendadak. Perkiraan saya sih, perubahan karakter ini untuk mendorong Gadis (akhirnya) mengambil keputusan.
 




  2 butterflies!

The verdict? Dua kupu-kupu untuk drama cinta segitiga SMA yang sederhana.




Minggu, 08 Februari 2015

Review Buku: The Dusty Sneakers oleh Teddy W. Kusuma dan Maesy Ang

Judul: The Dusty Sneakers
Pengarang: Teddy W. Kusuma dan Maesy Ang
Penerbit: Noura Books
Tanggal Terbit: Agustus 2014
Goodreads


Dari Goodreads:
Sore itu, saat Jakarta baru saja hujan, koper-koper besar telah terisi penuh. Sahabat saya itu benar-benar telah siap berangkat. Perasaan kami menjadi sedikit melankolis. Tentu kami bergembira akan keberangkatannya ke Eropa, tetapi perpisahan untuk waktu yang lama membuat kami bersedih juga.

“Surel dariku akan menghujanimu!”
“Kita akan berkontak lewat Skype!”
“Aku akan menyusulmu ke sana!”
“Tentu saja kau akan menyusulku, tinggal naik Kopaja!”
Kami pun terkikik-kikik.

“Tuliskanlah untukku kisah-kisah perjalananmu di sana. Ceritakanlah tentang bunga tulip, tentang jalan yang dilalui Jesse dan Celine di film Before Sunset, atau tentang rumah para vampire di Rumania,” pinta saya.

“Tuliskanlah juga kepadaku kisah-kisah petualanganmu. Tentang senja-senja terbaik yang kau lihat, juga tentang kawanmu yang ganjil itu, si Arip Syaman,” pintanya.

The Dusty Sneakers pun dimulai. Lewat kata, Gypsytoes dan Twosocks berusaha memaknai setiap perjalanan, dan tentu saja, menjembatani jarak yang jauh di antara mereka.

Catatan dari Paris yang bercahaya menyapa renungan di titik nol di Merauke. Pekat malam puncak Merapi larut bersama sudut misterius Kota Praha. Siprus yang berwarna biru mengisi wajah Bali yang murung sebelah. Ini adalah kisah-kisah si gadis petualang kutu buku dan si pemuda melankolis yang terkadang jenaka. Kisah yang menggantikan bincang-bincang mereka di antara bercangkir-cangkir teh dan kopi, kisah kawan di ujung sana.





Pertama kali saya mendengar tentang The Dusty Sneakers, saya sedang menguntit Twitter Noura Books. Ada pemberitahuan tentang event yang diadakan di POST, toko mungil milik pasangan penulis buku ini. Saya pun memutuskan harus ke POST dan melihat sudut kreatif yang mereka buat di Pasar Santa. Mungkin membeli The Dusty Sneakers selagi berkunjung. Tapi ketika bertemu mereka, jujur saya kehilangan setengah otak saya. Apa yang harus saya katakan? HAI-AKU-NGEFANS-BLOG-KALIAN-BOLEH-BELI-BUKUNYA-ENGGAK. Oke. Bukan respons yang kedengaran intelek sedikitpun. Saya pun pulang… setelah membeli buku Alice in Wonderland dan Kisah Masa Kecil Roald Dahl. Target membeli buku The Dusty Sneakers gagal semata-mata terlalu kikuk untuk mengambilnya.

Untungnya kakak tercinta Farisa membeli buku ini kemudian sehingga saya bisa membacanya. The Dusty Sneakers berkisah tentang perjalanan-perjalanan dua sahabat yang terpisah. Gypsytoes di Belanda dan Twosocks di Indonesia. Kisah-kisah Gypsytoes menceritakan pertemuannya dengan orang-orang baru, tempat-tempat yang tak pernah ia sangka akan ia kunjungi, dan memaknai baru arti perjalanan. Di lain sisi, kisah-kisah Twosocks mengajak kita melihat Indonesia dari sisi lain, membawa kita berkenalan dengan teman-teman lamanya, dan mempertanyai apa yang bisa kita lakukan untuk negeri ini.

Kalau diandaikan, kisah Gypsytoes bagaikan menari bertelanjang kaki di alun-alun kota dan Twosocks bagaikan pemain musik yang mengiringinya. Kedua cerita menambah kesenangan membaca. Saya senang karena tidak ada kesan menggurui dalam penceritaannya. Terkadang gaya penceritaan Twosocks mengingatkan saya kepada Andrea Hirata. Yang paling saya ingat dari kisah Gypsytoes adalah perjalanannya ke India dan kalimatnya bahwa yang paling penting dari perjalanan adalah teman perjalananmu. Dalam perjalanan, bahkan sahabat terbaik pun pasti dapat bertengkar. Saya sendiri dari pengalaman pribadi telah mengalaminya berkali-kali: how traveling can bring the best and the worst of us.

Akhir kata, saya merekomendasikan The Dusty Sneakers untuk para di luar sana. Buku yang lebih mirip jurnal kedua sahabat ini ditulis dengan apik dan terasa jelas dari hati. Sayang sekali tidak ada foto disertakan dalam kisah-kisah mereka sehingga pembaca terpaksa cukup puas membayangkan tempat-tempat yang mereka kunjungi. Buku ini sendiri cukup tipis dan saya yakin dapat diselesaikan dalam satu kali duduk. Saya yakin setelah membaca The Dusty Sneakers, perasaan berpetualang kamu akan semakin sulit dibendung!





 

4 butterflies!
 Kisah yang asyik untuk menghabiskan sore (sambil minum teh atau kopi!).


Jumat, 30 Januari 2015

Review dan Posting Bareng: Amy and Roger's Epic Detour oleh Morgan Matson {Secret Santa 2014}

Judul: Amy and Roger's Epic Detour
Pengarang: Morgan Matson
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tanggal Terbit: Juni 2014
Goodreads


Dari Goodreads:
Ayah Amy baru-baru ini meninggal karena kecelakaan mobil. Ibunya memutuskan pindah jauh untuk memulai hidup baru. Dan Amy harus menyusul ibunya dengan naik mobil... ditemani Roger.

Ia sebetulnya tak terlalu bersemangat, karena harus melakukan perjalanan panjang dengan cowok yang sudah bertahun-tahun tidak ditemuinya tersebut.

Perjalanan ini mungkin terasa canggung––terutama karena persahabatan mereka lantas berkembang ke arah baru. Tetapi, bersama-sama, Amy dan Roger akan menemukan jalan-jalan baru untuk melanjutkan hidup.

"Bacaan musim panas nyaris sempurna yang akan membuat pembacanya mendambakan perjalanan dan kisah cinta."
–– Publishers Weekly; Starred Review






Road trip! Saya sudah membaca cukup banyak buku Young Adult bertema road trip, tapi buku ini berhasil menjadi salah satu favorit saya. Alur yang cepat, detail-detail jalur yang Amy dan Roger ambil, serta foto-foto yang menghiasi halaman buku ini membuat saya seakan mengikuti perjalanan bersama mereka. Foto-foto tagihan hotel atas nama Amy, struk belanja, maupun makanan yang Roger dan Amy makan membuat kisah mereka tampak semakin hidup.

Amy and Roger’s Epic Detour mengisahkan perjalanan darat yang dilakukan oleh Amy dan Roger, dua orang yang terpaksa berkendara selama beberapa hari untuk mengantarkan mobil ibu Amy ke Connecticut. Bermula dari dua orang asing, perjalanan panjang itu membuat mereka menjadi semakin dekat satu sama lain. Bermalam di rumah pohon dengan ancaman beruang yang mungkin datang, melewati Jalanan Paling Sepi di Amerika Serikat, mencoba makanan khas berbagai negara bagian, serta mengunjungi kampus Roger di Colorado. Perjalanan itu tidak hanya membuat mereka dekat, namun juga mengajari Amy dan Roger tentang memaafkan diri sendiri dan membiarkan yang lalu pergi.

Hubungan Amy dan Roger yang perlahan-lahan tumbuh adalah salah satu poin yang saya apresiasi. Duka cita yang Amy hadapi setelah kehilangan ayahnya diuraikan dengan hati-hati. Meskipun kisah Roger tampak tidak begitu berat jika dibandingkan, cerita Roger behasil membantu Amy kembali membuka diri terhadap orang-orang sekitarnya. Mungkin satu-satunya yang saya sayangkan di buku ini adalah kurangnya dieskplor sisi ibu Amy dan suadara laki-laki Amy, Charlie, dalam menghadapi duka cita kehilangan sang ayah.

Penerjemahan buku ini sendiri saya anggap pas, tetapi typo yang membludak membuat saya sungguh-sungguh mengharapkan proofreader yang lebih hati-hati. Mengingat ini buku yang cukup tebal, saya maklum dengan typo di beberapa tempat, tetapi ketika typo ditemukan hampir di setiap halaman semakin mendekati akhir buku… saya jadi bingung apakah penerbit tidak melakukan cek ulang teks sebelum diterbitkan.

Amy and Roger’s Epic Detour adalah kisah yang menyenangkan dan dijamin membuat wanderlust semakin parah. Semakin saya membalik halaman, semakin juga saya ingin melompat ke dalam mobil dan melakukan perjalanan darat bersama teman-teman saya. Granted, we can explore United States in few hours with Amy and Roger. Buku ini saya rekomendasikan bagi pencinta Young Adult kontemporer, tetapi bagi yang berniat membeli terjemahannya, pastikan kamu tidak bermasalah dengan typo atau silakan tunggu cetakan kedua yang (diharap) sudah direvisi! 






 4 butterflies!
Bacaan yang ringan dan pantas untuk menghabiskan waktu. :)


 ***

Terima kasih kepada Santa Rendria yang sudah mengirimkan buku wishlist utama saya ini! <3 Teknik menemukan saya: ctrl+F daftar BBI-ers yang domisili Malang -> buka blog mereka dan lihat tanggal recent posts di blognya -> setelah ketemu yang cocok, crosscheck di daftar Santa. Done!

Cara di atas hanya dapat digunakan karena tidak banyak BBIers Malang. Tapi mengingat saya enggak jago riddle, maaf ya kalau salah Santa hihi. Nanti saya update kalau salah -> shameless. Maaf atas keterlambatan posting, and I hope everyone had a wonderful day today! :)

PS: X saya sepertinya sudah tahu saya sejak minggu lalu karena dia follow saya di Twitter tiba-tiba. Still waiting for her post! :P 


Minggu, 28 Desember 2014

Riddle and Gift! {Secret Santa 2014}


Halo semua! Bagaimana Desember kalian? Tinggal beberapa hari lagi menuju tahun baru 2015! :) Tahun ini Bambi Sisters menutupnya dengan postingan bersama Secret Santa dari Blog Buku Indonesia. Yang belum tahu tentang event Secret Santa bisa mengetahui lebih lanjut DI SINI.

Langsung saja, ini foto hadiah yang saya terima:


Super flowery wrapping!


The book!

Buku yang saya dapat dari Santa adalah Amy & Roger's Epic Detour karya Morgan Matson. Saya memang tidak jelas-jelas mengatakan bahwa buku ini prioritas saya, jadi saya senang sekali karena Santa ternyata tahu what I really want. ;) TERIMA KASIH! :) *peluk-peluk Santa*

Yang ajaib dari Santa saya adalah dia sudah mengirimkan riddle berminggu-minggu sebelum mengirim bukunya hehe. Saya rasa belum ada Santa yang mengirim riddle sebelum buku. #antimainstreamSanta Riddle saya dikirimkan lewat email. Berikut email dari Santa:


From: anonsantabbi@xxxxx.com
Hei Hilda, apa kabar? Saya akan to the point saja, saya adalah santa kamu. Saya ingin bertanya dimana alamat rumahmu, Hilda? Mungkin kamu akan bingung dengan email ini, kenapa saya tidak langsung bertanya pada panitia dll. Saya jarang mengurus blog saya, jarang menulis resensi karena kesibukan saya, dan saya tidak memiliki akun facebook untuk mengakses alamat rumahmu. Mohon dijadikan maklum.

PS: Saya akan pesankan salah satu buku yang kamu inginkan secepatnya asal email ini segera dibalas. Anggap saja ini sebagai hint untuk kamu mencari profil saya karena saya tidak akan memberikan hint lain dalam paket buku yang akan saya kirim.

Sincerely,
Anonymous Santa BBI

Apa kalian tahu siapa Santa saya? Tambahan lagi, paket yang dikirim berasal dari Malang. Saya sudah punya beberapa dugaan sih, thanks to group Whatsapp BBI Bajaj Jabodetabek. ;) Semoga saja dugaan saya benar hehe.

Terima kasih sudah membaca postingan ini, dan selamat liburan semuanya! Semoga penghujung tahun ini menyenangkan untuk kita semua! :)




Kamis, 20 November 2014

End of the Year Wishlist {Secret Santa 2014}


Halooo semuanya! Tidak terasa kita sudah dekat di penghujung tahun. Apa kejadian baik di tahun ini yang paling memorable buat kalian? :) Kalau saya, salah satu highlight tahun ini adalah bergabung dengan BBI! *tebar confetti* Selain itu, Bambi Sisters lahir tahun ini (YAY!) dan saya juga masuk di tahun ketiga bersama blog buku berbahasa Inggris saya, Catch the Lune! So many good things happen. :)

Event BBI pertama yang saya ikuti adalah Secret Santa ini! Lupa-lupa ingat pernah lihat postingan event ini dari blog Ndari dan Kak Mia, kok kayaknya asyik ya tukar-tukaran buku berhadiah. Saya sih secara pribadi suka ide tukaran buku, tapi karena saya enggak jago buat riddle, bagi yang jadi target saya maaf ya! x) Padahal dari kecil sudah baca Agatha Christie, tapi kok otak kriminalnya masih kurang yaaa -_-

Bagi yang nyasar ke sini, kamu bisa cari tahu lebih jauh tentang event Secret Santa DI SINI.

Tanpa berpanjang-panjang lagi, ini wish list saya:


1. Amy and Roger's Epic Detour oleh Morgan Matson

Sukaaa covernya yang retro banget! <3 Saya sudah dari dulu pengen buku ini, tapi apalah daya banyak buku-buku lain yang sudah mencuri isi dompet. Review buku ini sih mixed, ada yang tidak terlalu suka dengan depressive tone di awal buku ini, ada juga yang sukaaaa banget dengan pengembangan karakter Amy dan Roger di sepanjang kisah. Saya tertarik terutama karena buku ini tentang road trip, and road trip is almost always fun to read! :)


Bisa dibeli di sini.



2. Let It Snow oleh John Green, Maureen Johnson, dan Lauren Myracle
 
Alasan kenapa saya ingin buku ini sih sederhana: JOHN GREEN shutupandtakemymoney. Nah, really. Terbitnya buku ini pas sekali dengan bulan Desember yang identik dengan salju. Meskipun saya lebih suka cover versi Inggris yang berupa kepingan salju, tapi menurut saya cover Gramedia ini juga tidak mengecewakan. :) Selain itu, saya suka Maureen Johnson dengan gaya penulisannya yang mengalir. Saya belum pernah baca karya Lauren Myracle, but hopefully it would be amazing as well!

Bisa dibeli di sini.


3. Notasi oleh Morra Quatro

Saya suka sekali covernya. So cute! Pernah sekali balik-balik isinya di toko buku dan tertarik dengan kisahnya yang berlatar di kampus. Seperti mungkin bisa ditebak, saya sekarang jarang baca fiksi remaja karya pengarang asli Indonesia. Tapi sejak membaca Montase, saya jadi ingin menemukan gems lain di fiksi remaja Indonesia. :) Semoga saja saya akan menyukai kisah dan gaya penulisan buku ini! :)


Bisa dibeli di sini.



4. 30 Paspor di Kelas Profesor oleh J. S. Khairen

Saya suka dengan pemikiran bahwa tidak segalanya bisa dipelajari di kelas. Cukup yakin bahwa setelah membaca buku ini, wanderlust saya akan semakin parah haha. Saya harap tidak ada typo di buku ini dan kualitas kertasnya lebih baik daripada kertas yang biasa dipakai Noura Books! Jujur, kertas tipis abu-abu membuat saya lebih sulit membaca. I hope the content could make up for the paper/typo though. :)

Bisa dibeli di sini.




Dan itu semua buku yang ada di wish list saya! Saya sih senang-senang saja mau dikirimkan buku yang manapun lewat cerobong asap (ifyouknowmewellyou'llknowwhatIreaaaalllywaanttbutreallyIstillloveyounonetheless)! :p

Terima kasih bagi Santa saya, mohon jangan mengirimkan riddle yang susah-susah yaa haha. Terima kasih juga bagi semua yang sudah membaca! Semoga list buku-buku di sini bisa masuk wishlist kalian juga. ;) Saya akan membuat postingan selanjutnya mengenai buku yang saya dapat beserta riddle tanggal 28 Desember 2014. Have a good day, everyone! :)

Selasa, 04 November 2014

Rekap Indonesia's Book Fair 2014: The Time I Went Crazy over Books



Kemarin saya bilang kalau saya sengaja menyimpan uang di Pasar Santa untuk hedon wisely spend it di Indonesia’s Book Fair (IBF), kan? Well, folks, I did manage to spend it! Atau mungkin saya, mmm, sedikit terlalu bersemangat. Maklum habis UTS dan ini awal bulan, jadi… *ngeles*

Pertama-tama, SAYA MINTA MAAF karena baru melihat undangan kopdar BBI Jabodetabek di inbox, jadi enggak bisa datang. *bangs head against wall* Padahal lokasinya udah pas banget di IBF. Aaah, semoga bisa ketemu di Indonesia’s Readers Festival nanti ya!

Cara ke Indonesia’s Book Fair menggunakan kereta dari Depok: saya naik kereta dari Stasiun UI sampai Stasiun Sudirman, lalu keluar lewat pintu atas dan terus jalan hingga mencapai halte Busway. Di halte Busway, kamu harus punya Flazz card atau e-money karena pembelian kartu sekali jalan seperti KRL tidak berlaku di Busway. Naik busway dan turun di Halte Gelora Bung Karno, lalu menyebrang ke bagian kiri dan lewat celah pintu kemudian jalan lurus sampai gedung Istora Senayan.


Daftar buku yang berhasil saya borong kemarin:

Pride and Prejudice and Zombies: Rp 60.000 (ENG)

Emmy and the Incredible Shrinking Rat: Rp 9.000 (IND)

Tuck Everlasting: Rp 5.000 (IND)

Treasure Island: Rp 11.000 (IND)

Indonesian-English Dictionary: Rp 25.000 (IND-ENG lol)

Artemis Fowl: Rp. 25.000 (ENG)

The Marvelous Land of Oz: Rp 10.000 (IND)

Blood Red Road: Rp 10.500 (ENG)

Fever: Rp 14.000 (ENG)

Hunting Lila: Rp Rp 34.500 (ENG)

Drifting House: Rp 27.500 (ENG)

Manga Silver Spoon Vol. 5: Rp 16.000 (IND)


Totalnya… hitung saja sendiri ya hehe. Beda dengan Jakarta Book Fair (JBF) tahun ini di mana saya memborong buku-buku Periplus saja, di IBF tahun ini saya membeli cukup banyak buku-buku berbahasa Indonesia dari Atria. Sedih karena Atria sekarang jarang menerbitkan buku, padahal saya suka terjemahan Atria yang menurut saya cukup pas untuk novel-novel klasik. :’)

such a beautiful pile.
Beberapa dari buku-buku di atas, seperti Pride and Prejudice and Zombies, saya beli preloved dari booth-booth yang khusus menjual buku-buku bekas. Di JBF tahun lalu saya berhasil mendapatkan An Abundance of Katherines dengan kualitas prima dari booth yang menjual Pride and Prejudice and Zombies, jadi saya senang banget booth ini buka lagi di IBF! Sayang harga buku-bukunya masih agak mahal, tapi kalau kamu mencari buku preloved dengan kualitas baik, kamu bisa ke booth di mana semua bukunya tersampul plastik rapi. Sorry I have such random memory saya enggak pernah bisa ingat nama booth atau bapak yang jual.

Saya cukup puas dengan IBF tahun ini, meski belum menyamai kebahagiaan di JBF bulan Juni. Enggak ada yang bisa menyamai kebahagiaan menemukan hardcover Harry Potter movie edition lengkap dengan bonus dan glossy print yang aslinya Rp 400.000 +  menjadi Rp 60.000. *sujud syukur* IBF rasanya sih lebih ramai dari JBF, tapi saya no comment tentang itu. Discount always means WAR! :P



Yang saya suka dari booth-booth di IBF tahun ini, ada lebih banyak variasi dibading sebelumnya. Tidak hanya fiksi dari penerbit-penerbit terkenal seperti Mizan dan Gramedia, ada juga booth Penerbit Haru, booth-booth untuk buku anak, bahkan booth yang khusus menjual artbook di mana saya mupeng berat. Ada juga Manga Festival di mana komik-komik asli Jepang dan ilustrasi-ilustrasi asli ditampilkan. Yang bikin saya pengen nangis darah sih collector edition Sailor Moon, with its super glossy cover, really nice paper, and gorgeous artwork. Kira-kira ada enggak ya kemungkinan giveaway buku-buku di pameran manga mungkin di akhir pameran? (wishful thinking asli)


It's full of ROSES and perfect in every way!
ini Yakumo dari Psychic Detective Yakumo lho lolololol

Sherlock! Jadi pengen nonton versi BBCnya lagi!
Nodame Cantabile! Ada yang baru nonton versi adaptasi Korea-nya? *merinding*

Buat para pencinta komik, M&C mengadakan bonus komik Jepang asli setiap pembelian 3 buku komik, gantungan kunci eksluksif setiap pembelian 5 buku komik, dan tote bag Miiko setiap pembelian 10 buku komik. Saya sih enggak beli karena dari koleksi komik Jepang gratis yang ditawarkan enggak ada yang menarik perhatian saya, tapi mungkin ini menarik bagi yang memang mengoleksi komik Jepang asli atau ingin meningkatkan kemampuan berbahasa Jepang dengan membaca komik. :)


bonus komik milik teman saya
Karena kakak tercinta yang juga mengelola Bambi Sisters akan berkunjung ke Depok minggu ini, jadi mungkin saya akan mampir lagi di IBF. Iya, saya kok malah membahayakan saldo rekening bank begini. -____-

karena saya random, saya malah beli book bag bukan bukunya di Penerbit Haru. :P


Pictures are taken by me and my dear friend Ryana (thanks!).

Terima kasih sudah membaca postingan ini! Semoga saya enggak kalap kalau jadi pergi ke IBF lagi. #pleasesomeonestopme

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...